DARJAT CINTA

Author Name: Dilla Ahmad
USUAL: RM24.00

NOW: RM 24.00 (-0%)

MEMBER: RM 21.60 (-10%)


Delivery To:

More info
In Stock.
Estimated day(s) of Delivery: 3
working days(Orders placed before 3pm ).

Product Info

  ISBN/Ean:9789670870663
Published Date: 2018/12/01



 

Description

"“Her name is Amandalah, Ku Zarif!” – Eric “I don’t care what her name is, Eric. Dia ni pernah kena tipu. Kena aniaya. Tapi tak serik lagi. Lepas tu I pulak yang kena bayar ganti rugi luka dia. I macam tak percaya yang dia boleh buat kerja macam ni...”- Tengku Zarif “Dah tak ada kerja lain ke kat dalam dunia ni sampai you sanggup buat kerja macam ni, Cik Amanda? Suka sangat ke tayang badan tu?”- Tengku Zarif Sebenarnya kisah ini antara Tengku Zarif Shah, pewaris konglomerat PUTRA HOLDINGS dan Amanda Zara si pelayan kelab malam. Logik? Tidak ada yang logik dalam kisah cinta mereka. Pelik? Pun tidak. Dia pernah selamatkan si gadis. Namun, gadis itu masih sama. Tak ada apa yang berubah. Cantik dan seksi. Dia tidak tahu apa yang gadis itu cari dalam hidupnya. Manakala dia pula terkurung dengan pilihan keluarga. Ku Zarif tak tolak kata hatinya yang sudah mula menyukai Amanda biar pun dunia tahu siapa gadis itu. Dia tidak kisah dan dia takkan peduli. Itu janjinya pada Amanda. Kerana itu, Amanda menerimanya sebagai suami. Bahagia? Itu pasti. Amandalah segalanya. Sehinggakan dia sendiri terlupa yang Amanda juga punya hati. Pada dunia dia berjanji akan melindungi si isteri biar pun mereka mencaci. Suatu hari, dia kalah. Dia kalah pada janji sendiri. “You fight for her. You stand by her. But now, when you have her, you ignored her. Just because she doesn’t fit into your society. Stupid!” Ayah Ku Amanda, kau gadis kampung yang melangkah ke kota raya untuk menyara ibu dan adikmu. Kau korbankan kudratmu untuk sesuap nasi. Cuma, jalan yang kau pilih itu salah. Dan dia, Ku Zarif telah membawamu ke suatu dunia berbeza. Di situ ada bahagia yang kau impikan. Dan di situ juga ada darjat cinta yang tak pernah kau fikirkan. Kau tahu langit itu jauh dari bumi. Mengapa kau masih ingin menggapai bintang?"

Back to Top